5 Alternatif Microsoft Office Terbaik Untuk Ubuntu

By | Mei 30, 2020
Best_Microsoft_Office_Alternatives_For_Ubuntu

Suka atau tidak, Microsoft Office adalah standar de facto di sebagian besar lingkungan kerja, lembaga pendidikan, dan kantor pemerintah. Dengan demikian, semua alternatif MS Office untuk Linux secara otomatis harus mengikuti standar MS Office dan dievaluasi berdasarkan kompatibilitasnya dengan format file yang dibuat oleh Word, Excel, dan PowerPoint.

Sebagai pengguna Ubuntu, anda dapat memilih dari beberapa alternatif untuk MS Office. Sebagian besar alternatif MS Office untuk Linux dapat diunduh dan digunakan secara gratis untuk membuka, mengedit, dan membuat dokumen dalam berbagai format file, termasuk .docx, .xlsx, dan .pptx.

Baca juga: Cara Instal Font Microsoft di Linux Ubuntu Office Suite

1. LibreOffice

libreoffice_writer

LibreOffice adalah alternatif yang paling mudah untuk MS Office untuk ubuntu. Pertama kali dirilis pada tahun 2011 sebagai cabang dari OpenOffice.org sebuah alternatif MS Office lain yang ditampilkan juga dalam artikel ini. Karena LibreOffice selalu menganut proses pengembangan kolaboratif, mengundang pengembang dari seluruh dunia untuk bergabung dengan proyek dan berkontribusi, proyek ini dengan cepat mendapatkan momentumnya.

LibreOffice terdiri dari aplikasi berikut:

  • Writer: Pengolah kata dengan kemampuan untuk membuat apa saja dari esai lima paragraf hingga novel.
  • Calc: Aplikasi perangkat lunak spreadsheet dengan fitur profesional, dukungan banyak pengguna, integrasi internal dengan basis data perusahaan.
  • Impress: Program presentasi untuk membuat slide dengan teks, gambar, animasi, poin-poin, dan elemen lainnya.
  • Draw: Alat diagram dan flowcharting dengan ukuran halaman maksimum 300 cm hingga 300 cm.
  • Math: Editor rumus yang terintegrasi dengan aplikasi LibreOffice lainnya dan memungkinkan pengguna untuk memasukkan formula matematika dan ilmiah yang diformat dengan sempurna ke dalam dokumen, spreadsheet, dan presentasi.
  • Base: Front-end database desktop dengan dukungan native untuk MySQL / MariaDB, Adabas D, MS Access, dan PostgreSQL.

Semua aplikasi LibreOffice seharusnya bisa langsung familiar oleh semua pengguna Microsoft Office 2003. Jika anda menyukai ribbon yang ada di versi yang lebih baru dari MS Office, LibreOffice tampak agak ketinggalan zaman bagi anda. LibreOffice benar-benar gratis dalam arti yang sebenarnya.

Keunggulan:

  • Gratis dan open source.
  • Fungsionalitas lengkap.
  • Kompatibilitas dengan format file MS Office.

Kekurangan:

  • Desain UI yang ketinggalan jaman.

2. WPS Office

wps_office_ubuntu

Sebelumnya dikenal sebagai Kingsoft Office, alternatif MS Office untuk Ubuntu ini dikembangkan oleh pengembang perangkat lunak China yang berbasis di Zhuhai, Kingsoft. Jika ingin menggunakan WPS Office untuk keperluan pribadi, anda tidak perlu membayar untuk itu. Sementara untuk pelanggan bisnis diharuskan untuk membeli lisensi komersial.

Sebagai alternatif gratis untuk MS Office, WPS Office menghadirkan desain UI yang luar biasa. Antarmuka penggunanya lebih modern jka dibandingkan dengan LibreOffice. Selain itu banyak fitur-fiturnya sangat inovatif.

WPS Office 2019 memperkenalkan mode all-in-one, yang mendukung pembukaan berbagai jenis file dalam satu jendela aplikasi. Mode ini sangat bagus untuk orang-orang yang menggunakan WPS Office pada laptop dengan layar terbatas.

Versi terbaru dari WPS Office juga dilengkapi dengan seperangkat alat PDF yang komprehensif yang memungkinkan anda berkomentar, membuat anotasi, dan mengedit file PDF. Semua fasilitas WPS Office dapat digunakan gratis untuk keperluan pribadi.

Keunggulan:

  • Antarmuka pengguna yang indah.
  • Fitur lanjutan.
  • Alat pengeditan PDF.

Kekurangan:

  • Versi gratis WPS Office memiliki iklan.

3. Apache OpenOffice

apache_openoffice_ubuntu

Tidak lama setelah Oracle Corporation mengakuisisi Sun Microsystems pada 2010, sebagian besar pengembang yang bekerja di OpenOffice.org meninggalkan perusahaan. Setahun kemudian, Oracle menghentikan pengembangan OpenOffice.org dan memberhentikan tim pengembangan yang tersisa. Untungnya, perusahaan juga memutuskan untuk menyumbangkan kode sumber dan merek dagang yang relevan ke Yayasan Perangkat Lunak Apache, yang membuat Apache OpenOffice hidup kembali.

Hari ini, Apache OpenOffice sudah masuk dalam versi 4, tersedia dalam 41 bahasa untuk Linux, Windows, dan macOS. Aplikasi ini memiliki banyak kesamaan dengan LibreOffice (bagaimanapun juga, keduanya adalah fork dari alternatif MS Office yang sama), tetapi OpenOffice tidak memiliki beberapa fitur dan kemampuan penting, yaitu kemampuan untuk menyimpan dokumen .docx Word.

Menggunakan lisensi Apache, sedangkan LibreOffice menggunakan dual lisensi LGPLv3/MPL. Karena Apache OpenOffice menggunakan lisensi Apache, LibreOffice dapat dengan bebas “meminjam” fitur-fiturnya, tetapi pengembang Apache OpenOffice tidak dapat melakukan hal yang sama.

Meskipun popularitas Apache OpenOffice telah terus menurun sejak 2013, tetap menjadi alternatif yang bagus untuk MS Office untuk semua pengguna Ubuntu yang menghindari penggunaan proprietary software.

Keunggulan:

  • Antarmuka pengguna yang familier.
  • Menggunakan lisensi Apache.
  • Mendukung daftar bahasa yang lengkap.

Kekurangan:

  • Dukungan terbatas untuk format file MS Office.

4. OnlyOffice

onlyoffice_ubuntu

Alternatif open source untuk MS Office ini dikembangkan oleh Ascensio System SIA, sebuah perusahaan dengan kantor pusat di Riga, Latvia. OnlyOffice mencakup semua yang dibutuhkan pengguna rumahan dan usaha kecil untuk menjadi produktif dan berkembang.

Dengan kemampuan manajemen dokumen yang canggih, OnlyOffice membuatnya mudah namun tetap sangat terorganisir. Pengguna dapat berbagi dokumen dengan satu klik sederhana, berkolaborasi secara online, dan mengelola tingkat akses untuk menjaga informasi sensitif tetap terkendali.

Sebagai alternatif MS Office yang lengkap, OnlyOffice menyertakan alat manajemen email yang mudah digunakan yang dapat digunakan untuk mengakses akun email apa pun. Ada juga toolkit lengkap untuk manajer penjualan, solusi manajemen proyek, aplikasi kalender berfitur lengkap, dan platform komunitas dengan blog, forum, dan obrolan.

OnlyOffice menawarkan kompatibilitas tertinggi dengan format MS Office, dan anda dapat memverifikasi klaim ini dengan menginstal OnlyOffice di server atau komputer desktop.

Keunggulan:

  • Andal membuka/menyimpan file .doc dan .docx.
  • Gratis dan open source.
  • Dapat dikirimkan sebagai SaaS.

Kekurangan:

  • Pemuatan dokumen lebih lambat.

5. SoftMaker FreeOffice

SoftMaker_FreeOffice_Ubuntu

SoftMaker adalah perusahaan perangkat lunak Jerman, dan FreeOffice adalah produk andalannya. Versi terbaru dari alternatif multi-platform MS Office ini terdiri dari pengolah kata TextMaker, spreadsheet PlanMaker, aplikasi perangkat lunak presentasi SoftMaker Presentations, bahasa scripting BasicMaker, dan versi modifikasi Thunderbird.

Kekuatan terbesar dari FreeOffice adalah kompatibilitasnya yang hebat dengan format file MS Office. Menggunakan FreeOffice, tidak masalah jika anda lebih suka menu tradisional dan toolbar atau ribbon karena dapat beralih di antara mereka kapan saja. Mode sentuh khusus mengoptimalkan antarmuka pengguna FreeOffice untuk perangkat sentuh.

Sayangnya, FreeOffice adalah alternatif MS Office yang dipatenkan, dan anda harus mendaftar secara online untuk menggunakannya. Anda dapat meningkatkan ke edisi Professional dan menikmati spell checker yang lebih baik dengan beberapa kamus dan dukungan untuk Windows Group Policy.

Kekurangan:

  • Kompatibilitas yang kuat dengan format file MS Office.
  • Terasa seperti produk MS Office.
  • Mode layar sentuh khusus.

Kekurangan:

  • Membutuhkan aktivasi lisensi online.

Kesimpulan
Dengan berbagai opsi aplikasi alternatif untuk microsoft office di atas, silahkan pilih dan coba mana saja alternatif office di atas yang cocok untuk menyelesaikan pekerjaan anda di Ubuntu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *